Untitled Document
Bisa Kami Bantu ?  
form informasi
Buku Tamu
 
Kontak & Lokasi Kampus
 
 
 
Untitled Document
Selamat datang di STABN Sriwijaya "Buddhistik Unggul Berkarakter". Anda memasuki wilayah Zona Integritas: bebas dari korupsi dan bebas dari gratifikasi   |    STOP PUNGLI !!! Kami TOLAK PUNGLI !!! Ada pungutan liar, laporkan ke: lapor@saberpungli.id ; Call Center: 0821 1213 1323; SMS: 1193 / 0856 8880 881 / 0821 1213 1323; Fax.: 021-345 3085   |   
 
 
Untitled Document
Pendaftaran Online
Program Kuliah Jarak Jauh
Area Mahasiswa  -  Dosen
Program Reguler
Area Mahasiswa  -  Dosen
Alumni
Beasiswa
Jurnal/Karya Ilmiah
Galeri
Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat
Kepegawaian
Produk Hukum
Informasi Pengadaan
Sertifikasi
 
Sejarah Singkat STABN Sriwijaya
 
 

Kehadiran Bhikkhu Narada Maha Thera dari Sri Lanka pada tahun 1934 mengawali bangunnya umat Buddha untuk meneruskan nilai-nilai luhur Dharma. Kondisi pelayanan intern umat Buddha yang saat itu masih memprihatinkan, yaitu kurangnya guru-guru agama Buddha pada semua jenjang pendidikan, kurangnya tenaga pelayanan keagamaan Buddha, dan kurang pedulinya tokoh-tokoh umat Buddha pada pendidikan agama Buddha, telah menggerakkan niat para pendiri Yayasan Sriwijaya untuk berpartisipasi membangkitkan kembali agama Buddha di Indonesia, dengan mendirikan Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya.

Sementara Sekolah Tinggi Agama Buddha (STAB) swasta yang telah ada dalam menciptakan tenaga-tenaga pendidik maupun tenaga pelayan keagamaan Buddha dirasa belum dapat memenuhi segala kebutuhan umat Buddha, baik dari segi kuantitas maupun kualitasnya. Oleh karena itu, timbul inisiatif untuk mendirikan Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya yang sengaja dipersiapkan untuk di-negeri-kan.

Atas imbauan Dirjen Bimas Hindu dan Buddha, Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si., maka pada tanggal 5 September 2001, Drs. Joko Wuryanto, S.Sos.  dan Sapardi, S.Ag. bersama para tokoh lainnya, Cornelis Wowor, M.A. (Direktur Urusan Agama Buddha), Drs. Budi Setiawan, M.Sc., dan Pdt. T. Harmanto, mendirikan Yayasan Sriwijaya yang dibantu oleh Notaris Wasito Sudisman, S.H. sebagai cikal bakat untuk mendirikan Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya. Pada tanggal 5 Mei 2002, Yayasan Sriwijaya mendirikan Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya Tangerang Banten dengan menerbitkan SK Nomor: 13/YYS-SWJ/V/2002 tentang Pendirian Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya Tangerang Banten, dengan kepengurusan sebagai berikut:

Pelindung: 
Dirjen Bimas Hindu dan Buddha (Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si.)

Penasihat:

1. Brigjen (Pol.) Drs. Budi Setiawan, M.Sc.

2. Cornelis Wowor, M.A.

Ketua
Drs. A. Joko Wuryanto, S.Sos.

Puket I

Sapardi, S.Ag.

Puket II

Jonnyadi Teguh Mulyana

Puket III 

Ir. Suhartoyo Pusaka Jati

Kajur Dharmachariya: Paniran, S. Ag.

Kajur Dharma Duta: Parwadi, S. Ag.

Kajur Buddhologi: Gimin Edi Susanto, B.A.

Kajur Kepanditaan: Surwandi, S.Ag.

Selanjutnya Yayasan Sriwijaya mengajukan izin operasional Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya Tangerang Banten kepada Dirjen Bimas Hindu dan Buddha. Pada Tanggal 20 Mei 2002 Dirjen Bimas Hindu dan Buddha, Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si. menerbitkan Surat Ijin Operasional untuk STAB Sriwijaya dengan Nomor: Dj.V/35/SK/2002. Peresmian dan kuliah perdana STAB Sriwijaya dilaksanakan pada tanggal 3 September 2002. Proses perkuliahan didukung oleh para dosen relawan (yang tidak disebutkan satu persatu).

Selanjutnya untuk mengembangkan STAB Sriwijaya, Bapak Jonyadi Teguh Mulyana dan Bapak Jap Sjun Hin menghibahkan tanah seluas 2.000 m, dan Bhikkhu Vijito menghibahkan 50 kursi kuliah. Bapak Anwar Husein (sekarang sudah wafat) menghibahkan tanah seluas 5.000 m kepada Bhikkhu Vijito yang kemudian diserahkan kepada Yayasan Sriwijaya untuk pengembangan pendidikan, dan akhirnya menjadi kampus STABN Sriwijaya sampai sekarang.

Para pengurus STAB Sriwijaya dan para dosen yang mengampu mata kuliah, selama kurang lebih empat (4) tahun dengan semangat yang kuat dan bergotong-royong rela berkorban tanpa diberikan imbalan honorarium. Ini adalah wujud dharmabhakti tulus yang diberikan untuk menyiapkan dan mewujudkan adanya STAB yang dinegerikan.

Yayasan Sriwijaya kemudian menyerahkan STAB Sriwijaya Tangerang Banten beserta semua asetnya kepada Pemerintah, C.Q. Ditjen Bimas Hindu dan Buddha. Atas ketulusan dan usaha keras  Dirjen Bimas Hindu dan Buddha Bapak Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si. mengusulkan kepada Menteri Agama RI, Bapak Muhammad M. Basyuni, yang kemudian Beliau menindaklanjuti dengan mengusulkannya kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan berhasil memasukkan dalam Program 100 Hari Presiden SBY.

Dalam penantian yang sangat panjang, akhirnya menjelang akhir tahun 2005 diterbitkanlah Peraturan Presiden Nomor 76 tanggal 29 Desember 2005 Tentang Pendirian Sekolah Tinggi Agama Buddha Negeri Sriwijaya Tangerang, Banten. Dengan terbitnya Perpres No. 76 tersebut, maka resmilah status Sekolah Tinggi Agama Buddha Sriwijaya berubah menjadi Sekolah Tinggi Agama Buddha Negeri Sriwijaya Tangerang Banten.

Periode pertama tahun 2006 s.d. 2010 STABN Sriwijaya dipimpin oleh Bapak Setia Darma, S.H.,M.M. Periode kedua tahun 2011 s.d. 2015 melalui pemilihan Senat, STABN Sriwijaya dipimpin oleh Bapak Sapardi, S.Ag.,M.Hum. Periode ketiga tahun 2015 s.d. 2019 (saat sekarang) STABN Sriwijaya dipimpin oleh Bapak Dr. Dr. Ir. J. Effendie Tanumihardja, S.U.,M.M.

Tangerang, Januari 2016

Penyusun



 
 
Profil Bulan Ini
 
 
Pertama Kali STABN Sriwijaya Selenggarakan Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila
Pertama kali di STABN Sriwijaya, tanggal 1 Juni 2017 menyelenggarakan upacara bendera dalam rangka memperingati Kelahiran Pancasila yang ke-72
   
 
 
 
     
 
Alumni Sukses
     
 
 
 
 
     
Untitled Document
 
    JUMLAH PENGUNJUNG
 
  Online : 2
Hari ini : 48
  Kemarin : 108
  Minggu ini : 811
  Minggu Kemarin : 646
Bulan kemarin : 3424
  Total : 153313
 
Berita
 
 
STABN Sriwijaya Mendidik Mahasiswa Buddhistik dan Berbudi Luhur (Wisuda Sarjana X STABN Sriwijaya)
Acara wisuda diisi juga dengan berbagai acara kesenian, diantaranya yaitu Paduan Suara, Tari Gending Sriwijaya, dan Tari Pundarika
   
WORKSHOP PENYUSUNAN STANDAR SARPRAS, PENGELOLAAN, DAN PEMBIAYAAAN STABN SRIWIJAYA
Penyusunan dokumen standar sarana prasarana, pengelolaan pembelajaran, dan pembiayaan pembelajaran dilakukan untuk melanjutkan penyusunan standar...
   
 
 
 
     
 
Artikel
     
 
PENGARUH ETIKA JAWA DAN PELAKSANAAN SīLA TERHADAP PENGENDALIAN DIRI MAHASISWA STAB NEGERI SRIWIJAYA TAHUN AKADEMIK 2015/2016
Rendahnya kontrol atau pengendalian diri pd mahasiswa terjadi karena kurangnya pemahaman tentang konsep-konsep seperti yg ada dalam etika Jawa
   
PERAN PENYULUH AGAMA BUDDHA DALAM PELAYANAN KEAGAMAAN DI VIHARA RANCAKA DHARMA KECAMATAN TUNTANG KABUPATEN SEMARANG
Penurunan jumlah umat Buddha dikarenakan kurangnya pembinaan dari penyuluh. Jumlah umat Buddha perlu diimbangi dengan ketersediaan tenaga penyuluh...
   
 
 
 
     
    All Right Reserved © STABN SRIWIJAYA